Berita PDAMBerita TerkiniKehumasan

CPNS Kemenpupr Kunjungi IPA PDAM Tirta Bhagasasi Bekasi

BEKASI (IndependensI.com) –  Sebanyak 70 orang calon pegawai negeri sipil (CPNS), Kementerian Pekerjaan Umum Perumahan Rakyat (Kemenpupr), Senin (12/9/2018) melakukan kunjungan kerja ke PDAM Tirta Bhagasasi Bekasi Cabang Babelan.

Para CPNS itu, sedang mengikuti pendidikan dan latihan (Diklat) diibawa bimbingan  Badan Penelitian dan Pengembangan, Pusat Penelitian dan Pengembangan Perumahaan dan Permukiman  Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahaan Rakyat, meninjau pelaksanaan uprating (penambahan kapasitas) Instalasi Pengolahan Air (IPA) yang dilakukan sebelumnya.

IPA yang sebelumnya berkapasitas produksi 50 liter perdetik, setelah diuprating menjadi 125 liter perdetik. Uprating, sebelumnya dilaksanakan Kemenpupr atas IPA milik PDAM Tirta Bhagasasi tersebut.

Direktur Umum PDAM Tirta Bhagasasi Bekasi, Ulan Ruslan mengatakan kunjungan tersebut  sebagai  kehormatan kepada pihaknya, setelah Kemenpupr menguprating IPA kapasitas 50 literperdetik menjadi 125 literperdeti. Dengan uprating ini, PDAM Tirta Bhagasasi Bekasi mampu memaksimalkan pelayanan kepada pelanggan yang ada di wilayah Babelan.

Ia berharap kunjungan para CPNS  ini dapat membantu pemerintah dibidang air, apalagi, untuk wilayah Babelan yang  kondisi air bakunya sangat parah diduga tercemar limbah domestik, dan industri.

Pimpinan projet kegiatan dari Puslitbang Kemenpupr, M Tohir menjelaskan, dipilihnya PDAM Tirta Bhagasasi Bekasi Cabang Babelan mengenai uprating IPA karena ini adalah projet pertama dari kementeriannya, dan perdana pula bagi Litbang dengan bentuk IPA kerucut.

Untuk uprating katanya,  ada beberapa persyaratan yang dipenuhi PDAM. Kemudian, persyaratan itu sudah dimiliki PDAM Tirta Bhagasasi,  seperti memiliki IPA cadangan, tidak dalam kategori merugi, kebocoran (NRW) tidak tinggi, memiliki SDM dalam pengoperasian dan lainnya.

“Kalau kita melankukam upraiting sendiri biayanya mahal karena harus ada IPA dan lahan. Maka untuk pelaksanaan kerjasama dengan PDAM yang sudah memiliki IPA,” katanya.

Tohir kepada CPNS itu mengatakan,  pengolahan air di PDAM Tirta Bhagasasi Bekasi, mengambil sumber air baku dari air permukaan (Tarum Barat/Kalimalang). Ia mengimbau semua pihak  harus menjaga sumber air dan lingkungan, sehingga air baku untuk PDAM terjamin kualitasnya.

“Kita dilarang cemari sumber daya air. Air bersih bukan hanya untuk kita,  namun untuk generasi kedepan, dan kelestarian sumber daya air harus dijaga,” katanya.

Menurutnya, air dari Tarum Barat itu kualitasnya bagus untuk air baku PDAM sejak dari Waduk Jatiluhur di Kabupaten Purwakarta Jawa Barat.  Namun, dalam perjalanan di Kalimalang atau Tarum Barat, dan sungai terbuka, ada masyarakat yang tidak sadar akan lingkungan dengan membuang limbah domestik se sungai. Bahkan  ada kemungkinan membuang limbah  industri, sehingga air baku yang ada di sini tercemar.

Tohir mengimbau agar semua lapisan masyarakat menjaga kualitas air dan kondisi lingkungan.

Kunjungan serupa akan dilanjutkan besok, Kamis (13/9/2018) dengan peserta gelombang kedua. (jonder sihotang)

 

#pdam #tukangair #tukangledeng #tirtabhagasasi #perpamsi #humas #berita #informasi #kabbekasi #kotabekasi #bekasi #cikarang #2018 #infobekasi #infopdam #layanan #pusatinformasi

Sumber : independensi.com